Skip to main content

TANGIS Pengantin Baru Seusai Akad Nikah, Celana Dilucuti Keluarga Suami & Dituding Sudah Tak Perawan


 Pada November 2020 lalu, warganet dibuat geram dengan aksi keluarga yang melucuti celana pengantin wanita hanya gara-gara dituding sudah tak perawan.

Tak hanya diseret dan dilucuti, pengantin wanita ini juga telah dipermalukan oleh keluarga suaminya.

Bagaimana tidak, video saat dirinya dilucuti oleh keluarga suami ternyata juga disebar di media sosial.

Hal tersebut dilakukan oleh keluarga suami dengan alasan membuktikan jika sang pengantin wanita sudah tidak tidak perawan sebelum menikah.

Melansir dari Eva.vn, dalam video yang ramai beredar, merekam tindakan 'penghinaan' tersebut hingga membuat publik marah.

Seperti dicatat, gambar-gambar ini diambil oleh bibi pengantin pria.


Pernikahan ini berlangsung menurut tradisi Uzbekistan dan semuanya berjalan dengan baik dan berjalan lancar pada awalnya.

Namun, setelah pesta pernikahan usai, tiba-tiba pihak keluarga mempelai pria menuduh mempelai wanita bahwa mempelai wanita sudah tidak perawan lagi, sehingga mereka memutuskan untuk mengecek keperawanan mempelai wanita.

Pengantin wanita sangat marah atas tindakan ini, mencoba untuk menolak dan melawan.

Tetapi ia tidak mampu, pada akhirnya, harus menanggung pertempuran, membiarkan yang lain menanggalkan pakaiannya.Setelah itu, sang mempelai wanita hanya menutupi wajahnya dengan kedua tangannya, hingga meneteskan air mata karena marah dan malu.

Tak berhenti sampai disitu, sang pengantin muda juga tak henti-hentinya dikecewakan oleh anggota keluarga mempelai pria karena mengatakan bahwa ia belum menjaga keperawanannya sebelum menikah.

Tidak ada orang di sisinya, tidak juga pengantin pria, pengantin wanita tidak bisa berhenti menangis, setelah melalui tes keperawanan, dia memakai celana lagi, terus duduk di sudut sambil menangis kesakitan dan aib.

Semua gambar ini direkam melalui telepon.


Perlu disebutkan bahwa menurut ayah tiri pengantin wanita, mempelai pria sebelumnya dihukum karena pemerkosaan, tetapi keluarga pengantin wanita baru mengetahui hal ini setelah pernikahan berlangsung.

Ayah tiri juga menambahkan bahwa keluarga mempelai pria menuntut agar keluarga mempelai wanita harus mengeluarkan 50 juta UZS (mata uang Uzbekistan) (setara dengan lebih dari 111 juta VND) untuk mendanai pernikahan.

Jumlah ini tidak sedikit dan keluarga gadis itu dalam kesulitan.

Setelah keluarga pengantin wanita tidak dapat memberikan jumlah ini, keluarga mempelai pria memposting klip tersebut di jejaring sosial, untuk mencemarkan nama baik kehormatan mempelai wanita.

Menurut media lokal, keluarga pengantin wanita memutuskan untuk melaporkan kejadian tersebut ke polisi.

Mereka mengecam pengantin pria dan keluarga pengantin pria, melecehkan pengantin wanita, dan menghina kehormatan keluarga pengantin wanita.

Setelah itu, polisi kota Urgench menangkap orang-orang yang terlibat dalam insiden tersebut untuk diselidiki.

Insiden ini masih dalam penyelesaian.

Sementara itu, di jejaring sosial Uzbekistan, banyak orang mengungkapkan kemarahan dan kekecewaan atas tindakan mempelai pria dan keluarganya.

Komunitas online mengatakan bahwa mempelai pria dulunya adalah pelanggar seks tetapi memaksa pengantin wanita untuk tetap perawan, yang terlalu tidak masuk akal.

Selain itu, banyak juga yang menilai tindakan ini hanya untuk memeras keluarga mempelai wanita.

Di masa lalu, pernikahan di Uzbekistan diatur sepenuhnya oleh orang tua.

Pernikahan dini bagi gadis-gadis muda, kawin, dan upacara keagamaan adalah bagian dari proses nikah.


Mengutip factsanddetails.com, keluarga anak laki-laki tersebut harus memberikan hadiah pertunangan kepada keluarga anak perempuan tersebut dan menanggung biaya pesta pernikahan.

Menurut adat istiadat tradisional Uzbek, adik perempuan tidak boleh menikah sampai kakak laki-lakinya menikah, dan adik laki-laki tidak boleh menikahi siapa pun sampai kakak perempuannya menikah.

Di masa lalu, ketika seorang anak laki-laki beranjak dewasa, kerabat, tetangga, dan teman-temannya mulai mencarikan pengantin untuknya.

Memilih seorang gadis, bibi dari mempelai pria, atau setidaknya ibu, datang ke rumah pengantin wanita dengan alasan untuk mengenal gadis itu, orang tuanya, bertanya kepada tetangga tentang keluarga gadis itu.

Jika informasi ini memuaskan kerabat pengantin pria, segera mereka mengirim mak comblang ke pengantin wanita.

Saat ini, perjodohan cinta, di mana orang muda memilih pasangan nikah mereka sendiri, adalah hal yang biasa melalui kebiasaan perjodohan, di mana orang tua membuat pilihan, terus hidup, terutama di daerah pedesaan Uzbekistan.

Pernikahan tradisional Uzbek berlangsung selama empat hari dengan acara berbeda setiap hari. Hari pertama adalah upacara pernikahan, yang diselenggarakan di rumah pengantin wanita. (*)
Comment Policy: Silahkan tuliskan komentar Anda yang sesuai dengan topik postingan halaman ini. Komentar yang berisi tautan tidak akan ditampilkan sebelum disetujui.
Buka Komentar
Tutup Komentar