Skip to main content

Para Tamu Undangan Jadi Heboh Lantaran Mempelai Perempuan Melakukan Ini

Para Tamu Undangan Jadi Heboh Lantaran Mempelai Perempuan Melakukan Ini

Prosesi pemberkatan berubah menjadi heboh.

Lantaran pernikahan antara Rina Boru Nasution (26) dan Toni Sihombing (32) batal dilaksanakan.

Tamu undangan pun menjadi riuh.

Bukan karena tak saling mencintai, tapi karena ada pihak ketiga yang hadir menyela pernikahan.

Bak adegan klise dalam sinetron lokal, suami pengantin wanita datang ke gereja guna menyela pernikahan dan mengajukan keberatan.

Kedatangan suami sah dari pengantin wanita, Rina Boru Nasuton, otomatis membuat riuh Gereja HKBP Delitua.

Momen gegernya pernikahan Rina Boru Nasuton dan Toni Sihombing itu bahkan sampai viral di media sosial.

Akun Facebook Yandi Daria mengunggah beberapa foto pernikahan tersebut pada Selasa (15/10/2019) hingga menjadi viral.

Dalam empat foto yang diunggah akun Facebook Yandi Daria, terlhat mempelai wanita yang mengenakan gaun pernikahan digiring petugas kepolisian.

Melansir dari Sosok.id, tampak pula tamu yang menunjuk-nunjuk sang pengantin wanita, sembari menunjukkan wajah kesalnya.

Mengutip Tribun Medan, pemberkatan nikah antara Toni Sihombing (32) dan Rina Boru Nasution (26) langsung batal usai suami sah pengantin wanita datang ke lokasi pernikahan.

Kedatangan suami sah pengantin wantia, otomatis membuat keluarga mempelai pria kaget.

Memang, Rina Boru Nasution mengaku sudah menjanda sebelum menikah.

Namun, Rina mengaku jika ia menjadi janda lantaran suaminya meninggal dunia.

Ternyata, pengakuan Rina itu hanya kebohongan belaka.

Nyatanya, sang suami sah datang ke gereja dan mengajukan keberatan atas pernikahan istrinya, Rina Boru Nasution.

Oleh karena itu, Pendeta DSG (50) yang baru menikahkan kedua pengantin, langsung membatalkannya kembali.

Cincin emas tanda cinta antara kedua pengantin, langsung diambil paksa oleh keluarga mempelai pria.

”Penipu dia. Penipu dia. Katanya janda ternyata dia masih punya suami, tiga anak yang sah,” teriak seorang pria di halaman Gereja HKBP Delitua.

Kapolsek Delitua Kompol Efianto mengatakan, pihak keluarga mempelai pria langsung meminta polisi untuk membawa pengantin wanita ke kantor polisi.

"Atas permintaan keluarga Toni Afrizal Sihombing, agar pengantin wanita dibawa ke kantor polisi karena diduga telah menipu," ucap Efianto.

Efianto juga mengatakan, pihaknya menerima laporan dari pihak suami sah pengantin wanita.

"Kejadian tersebut terjadi pada Selasa (15/10/2019) pukul 11.00 WIB.

Di mana Eka Agustina (pihak ketiga) bersama keluarganya yang datang dari Pematangsiantar melaporkan bahwa istri sahnya mau melangsungkan pernikahan dengan laki-laki lain tanpa persetujuannya," terang Efianto.

Saat hendak dibawa ke kantor polisi, Rina sampai meronta-ronta menolak.

Masih mengenakan gaun pernikahan cantik berwana putih, Rina menangis lantaran tak terima dengan perlakuan keluarga suami sah dan calon mertuanya.

Tidak menahan Rina, polisi justru menjadi mediator antara Rina dan suami sahnya di kantor polisi.

"Setelah kami mediasi, semua pihak bersedia menandatangani pernyataan bersama.

"Bahwa permasalahan akan diselesaikan secara kekeluargaan tanpa kekerasan," tutup Efianto.(*)
Comment Policy: Silahkan tuliskan komentar Anda yang sesuai dengan topik postingan halaman ini. Komentar yang berisi tautan tidak akan ditampilkan sebelum disetujui.
Buka Komentar
Tutup Komentar